Investasi Migas 2013 Capai US$ 26,2 Miliar

Tahun 2013 diperkirakan terjadi peningkatan investasi untuk kegiatan eksplorasi dan produksi minyak dan gas bumi (migas). Hal ini tercermin dari rencana kerja dan anggaran kontraktor kontrak kerja sama (KKS) yang disetujui Satuan Kerja Sementara Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKMIGAS). “Tercatat sebesar US$ 26,2 miliar, lebih tinggi dibandingkan dengan komitmen investasi tahun 2012 sebesar US$ 21,88 miliar,” kata Kepala SKMIGAS, Jero Wacik di Jakarta, Selasa (8/1).

Untuk tahun 2013, SKMIGAS menyetujui rencana kerja dan anggaran dari 274 kontraktor, yang terdiri dari 74 wilayah kerja (WK) eksploitasi dan 200 WK eksplorasi. Persetujuan anggaran untuk WK eksploitasi sebesar   US$ 23,5 miliar. Rinciannya, untuk membiayai kegiatan eksplorasi sebesar US$ 2,3 miliar, pengembangan     US$ 5 miliar, produksi US$ 14,7 miliar, dan administrasi umum sebanyak US$ 1,5 miliar. Tercatat rencana pengeboran di WK eksploitasi sebanyak 1.177 sumur pengembangan, 1.094 sumur kerja ulang (work over), dan 99 sumur eksplorasi.

Sedangkan untuk anggaran di WK eksplorasi sebesar US$ 2,7 miliar. Dana tersebut akan dipergunakan untuk melakukan pengeboran sebanyak 75 sumur eksplorasi migas konvensional dan 82 sumur eksplorasi gas metana batubara (coal bed methane/CBM). Sebagai informasi, investasi di WK eksplorasi merupakan biaya yang masih menjadi beban kontraktor sampai kegiatan eksplorasi tersebut dapat dikembangkan untuk diproduksikan secara komersial. “Kami meminta kontraktor KKS segera melaksanakan rencana kerja yang telah disetujui, sehingga target produksi dan penerimaan negara dapat tercapai,” kata Jero.

Categories